})(window,document,'script','https://www.google-analytics.com/analytics.js','ga'); ga('create', 'UA-85541756-1', 'auto'); ga('send', 'pageview');

Review : Wardah Exclusive Matte Lip Cream

5 Comments
Wardah Exclusive Matte Lip Cream

I know saya telat banget buat nge review produk lip cream sejuta umat Indonesia yang satu ini. Sebenarnya ini lipstik sudah saya beli satu bulan yang lalu, cuman karena first impression nya kurang greget di saya, jadi saya mencoba pakai beberapa kali sampai akhirnya satu bulan sudah.

Kok first impression nya kurang greget ? Lets find out…..

Berawal dari teman saya yang ngabarin kalau wardah exclusive matte lip cream ngeluarin variasi warna baru, akhirnya saya gatel pengen beli. Selain karena harganya yang murah saya juga penasaran pengen nyoba beberapa warnanya karena dilihat dari foto swatches yang beredar, varian warnanya itu cantik banget.

source : @aulliasha

Jujur pertama kali lihat foto full swatches nya wardah ini saya langsung jatuh hati sama no.9 (Mauve On) dan no. 12 (plum it up). Cuman karena baru mau nyoba,jadi belinya no.9 karena warnanya bisa buat ngampus sehari-hari. As you can see, saya bakal nge-review yang no.11 (punya temen) dan no.9.

Packaging & Botol

Packagingnya sediri seperti packaging wardah intense matte lipstick tapi warnanya lebih pink muda gelap hampir nyentuh mauve gitu. Botolnya sendiri enteng banget, kalau pas dipajang kelihatan kayak terbuat dari kaca, tapi sebenarnya bukan.

Untuk aplikatornya sendiri, saya suka brushnya karena pipih dan ujungnya memudahkan saya buat mengaplikasikannya di ujung-ujung bibir. Tapi yang agak mengganggu bagi saya adalah tangkainya agak terlalu tinggi bagi saya. But its okay lah, masih bisa disiasati.

Tekstur & Bau

Kalau serasaku sih dia enggak ada fragrancenya, baunya lebih ke bau kimia tapi bukan yang nusuk banget. Untuk teksturnya sendiri creamy kental gitu, and I like it.

Ini hasil swatches-nya, yang kiri itu no.11 dan sebelahnya no.9. Bisa dilihat warna no.11 (Oh so nude) ini dia nude coklat tapi ada pink-nya sedikit.Sedangkan yang no.9 (Mauve on) itu seperti namanya warnanya mauve ada hint pink gelap gitu. Nah pas saya nge-swatch ditangan dia cepat kering dan susah diilangin kalau cuman pakai air.

Nah ini pengaplikasian untuk no.9 si Mauve On. Saya sempat nyoba di 2 orang teman saya yang warna kulitnya lebih cerah daripada saya, dan menurut saya tambah cerah kulitnya warna yang dihasilkan tambah gelap atau bisa dibilang warna mauve nya lebih muncul. Di kulit saya sendiri menurut saya dan beberapa teman saya jatuhnya lebih terang lebih pink gitu.

Selanjutnya ada no.11 atau Oh so nude, somehow saya suka warna nude-nya padahal saya pikir jatuhnya bakal pucat di saya ternyata its kinda good, apalagi warnanya hampir nyentuh warna jilbab yang saya pakai :). Nah perbandingannya sama warna kulit saya dan teman saya (yang dibawah foto saya) sendiri kelihatannya juga enggak terlalu beda warnanya.

Okey lanjut ke kesan saya saat memakai lipstik ini.

Iya dia creamy pas dipakai dan cepat kering setelah hampir semenit pemakaian dan pigmented banget karena cukup satu kali oles udah ketutup. But one thing yang bikin first impression saya enggak terlalu greget adalah dia kering banget di bibir saya padahal saya sudah sempat megolesi pelembab. Mungkin karena saya sudah sering pakai lip cream kayak rollover, lt pro sama emina yang menurut saya mereka serasa melembabkan bibir saya. Maka itu saya sempat tanya ke teman saya yang makai produk ini juga (malah tiap hari) dan menurut dia sendiri its okay enggak terlalu kering di dia.

Hari pertama saya makai , beres kuliah pagi saya caw ke Motekar dekat kampus buat nyoba ketahanannya kalau lagi makan. Saya cuman mesen mie goreng telur doang buat percobaan, dan rasanya di bibir itu berminyak banget kayak ngerasa lipstiknya bleber kemana-mana dan ternyata bikin saya mesti retouch.

Setelah beberapa hari saya nyoba lagi makai produk, dengan diawali dengan vaseline petroleum jelly, pelembab yang paling sering saya pakai (bukan yang pertama tadi) lalu saya aplikasikan wardah lip cream. And it works, dia enggak terlalu kering seperti pertama kali saya pakai. Untuk uji ketahanannya saya coba lagi dengan enggak terlalu makan yang berminyak, pokoknya makannya cuman cemilan dan yang ringan. Dan yes, dia tahan seharian selama saya ngampus sampai sore (artinya yang pertama itu salah pemilihan menu aja).

Harga

Ini yang saya suka dari wardah a.ka Brand sejuta umat , harganya terjangkau banget, cukup Rp. 59.000 sudah bisa mengkoleksi lip cream satu ini. Dan its easy to find, dimana-mana pasti di jual. Buat info saja, khusus kalian yang di Jogja, kalian juga bisa dapetin lip cream ini dengan harga yang lebih murah di Mirota (Sering diskon 10% untuk produk wardah) dan di Pamela (kata teman saya harganya jadi 40an gitu, tapi box nya dikasih box lama wardah, yang biru hijau gitu).

Overall, lama kelamaan saya jadi suka dengan lip cream ini selama langkah pemakaiannya selalu diawali dengan pelembab seperti vaseline. Saya juga masih ada keinginan buat nyoba yang no.12.

5 Comments
  • Svnny MS

    Reply

    Aku punya nomor 08 yang aku gak suka dr lip cream wardah ini bikin agak agak kering :’
    Tapi gmna masih teteup suka <3

    Mampir ya

    svnnyms.blogspot.co.id

    • Ulfi Hikma

      iya sama aku juga awalnya enggak suka karena kering, tapi kesini sini jadi suka

  • Rinda Agustiana

    Reply

    Pengen cobain lipcream wardah ini, kalau vaseline kering banget yah say?

    rindaagustiana.blogspot.co.id

    • Rinda Agustiana

      Kalau tanpa vaseline maksudku *typo

      • Ulfi Hikma

        kalau di aku ngerasanya kering banget kalau enggak dibantu pelembab,tapi bisa jadi karena bibirku kering hehe

Leave a Reply